by

Di Belitung Timur Tarian Nyi Roro Kidul Juarai Lomba Seni

Tari Nyi Roro Kidul saat pementasan di Festival Seni Budaya Belitong.[Dany/radarindonesianews.com]
RADARINDONESIANEWS.COM, BELTIM – Sanggar Seniang Garu terpilih menjadi Juara I Lomba Musik & Tari pada Ajang Festival Seni Budaya Belitong (FSBB) Kabupaten Belitung Timur (Beltim) tahun 2016, di Pantai Nyiur Melambai, Kecamatan Manggar, Sabtu (16/7) Malam.

Dengan mengambil cerita tentang Keramat Lut dan Ratu Pantai Selatan, sanggar tari asal Desa Lalang Kecamatan Manggar ini berhasil memperoleh trophy dan uang pembinaan Rp 4.000.000. Mereka juga berhak mewakili Kabupaten Beltim untuk tampil pada ajang Festival Seni dan Budaya tingkat Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, 20 Juli 2016 mendatang.

Ide cerita sendra tari adalah dari hasil obesrvasi dan wawancara dengan Suku Sawang. Meski sendra tari yang ditampilkan masih asing di kalangan seniman serta masyarakat Belitong, namun aksi 8 orang penari serta arrasenmen musik yang ditampilkan mengundang decak kagum dan sangat menghibur penonton.

Koreografer Tari Sanggar Seniang Garu, Dion Salazi kepada Humas Beltim, Sabtu (16/7), menjelaskan Keramat Lut merupakan sebuah legenda penguasa laut Suku Sawang. Keramat gaib ini merupakan salah satu asal muasal ritualMuang Jong, yang hingga saat ini masih rutin dilaksanakan Suku Sawang.

“Tarian ini sendiri merupakan penggambaran dari 8 dewa-dewi yang menjadi asal muasal Muang Jong. Titik berat penggarapan tari cenderung pada pengungkapan gerak melalui interprestasi atas simbol-simbol yang terdapat pada ritual Muang Jong dan kesenian Suku Sawang yaitu, ancak, jong dan ombak,” jelas Dion.

Staf Bagian Hukum Setda Kabupaten Beltim ini mengakui masih ada kekurangan di sana sini. Namun untuk penampilan yang lebih baik lagi khususnya persiapan Festival tingkat Provinsi, Ia menyatakan siap melakukan perbaikan.

“Tadi ada masukan dari juri terkait teknik penari kami yang masih kurang. Namun kita mengusahakan akan berlatih lebih dan memberikan yang memberikan yang terbaik,” kata Dion.

Sementara itu, Wakil Bupati Beltim, Burhanuddin saat menutup kegiatan FSBB, mengatakan sepenuhnya mendukung festival diadakan setiap tahun. Bukan hanya sekedar untuk promosi pariwisata, dan pelestarian budaya semata, namun juga untuk pengembangan kreatifitas seni dan budaya.

“Pemerintah daerah mendukung sepenuhnya kegiatan ini. Kreatifitas dan inovasi harus berjalan di segala bidang, khususnya bidang seni dan budaya yang akan mengangkat pariwisata dan kecintaan generasi muda terhadap seni dan budaya Belitong bertambah,” ujar Aan, sapaan Burhanuddin.

Aan mengaku salut dengan kreatifitas dan penampilan para seniman dan anak muda Kabupaten Beltim. Ia berharap dengan adanya ajang seni budaya seperti ini akan lahir seniman-seniman baru di kemudian hari.

“Dari beberapa hari lalu kita disajikan dengan penampilan terbaik para putra-putri daerah, baik tua maupun muda. Semoga dengan adanya kegiatan ini akan lahir seniman-seniman muda baru yang akan mengharumkan nama Kabupaten Beltim,” katanya.

Comment

Rekomendasi Berita