by

Sejarah Baru Injil Disebarkan Pada Upacara Wisuda 100.000 Shincheonji Di Korsel

RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA – Peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya di dunia ini – Peningkatan 100.000 anggota sidang dalam satu tahun.

Dilahirkan kembali sebagai jemaat pada tingkat pengetahuan seorang pendeta melalui studi Alkitab 6 bulan.
“Peningkatan geometris, bukan kekuatan manusia tetapi Tuhan”

“100.000 orang diinjili dan mempelajari pelajaran Alkitab dan ini semua terjadi dalam 10 bulan. Ini bukan kekuatan manusia tetapi Tuhan. Ini hanya mungkin karena Tuhan bersama ”

Shincheonji, Gereja Yesus, Kuil Kemah Kesaksian (Ketua Man-Hee Lee, Shincheonji, Gereja Yesus seperti di bawah ini) menjadi tuan rumah ‘Upacara Wisuda 100.000 Wisuda’ yang lulus pada tanggal 10 di mana 100.000 orang secara resmi terdaftar sebagai anggota jemaat dan menulis sejarah baru dalam menyebarkan Injil.

Jumlah lulusan pada hari ini dijumlahkan hingga 103.764. Khususnya, tingkat penginjilan lulusan ini dikonfirmasi menjadi 142%, yang menunjukkan pertumbuhan geometris Shincheonji, Gereja Yesus sudah dekat.

SCJ menjadi tuan rumah upacara kelulusan Pusat Misi Kristen Zion Kelas 110 pada hari ini. Upacara wisuda diadakan serentak di berbagai belahan dunia karena pembatasan ruang. Kota-kota metropolitan, pusat pelatihan Busan Andrew Tribe, kuil Gwangju Peter Tribe dan tiga kota domestik lainnya dan 112 negara di seluruh dunia termasuk Amerika Serikat, Eropa, Asia, Afrika, dan Oseania juga berpartisipasi dalam upacara wisuda.

Upacara wisuda menandakan pendaftaran resmi sebagai anggota gereja baru Shincheonji, Gereja Yesus setelah menyelesaikan 6 bulan studi Alkitab di Zion Christian Mission Center yang merupakan lembaga pendidikan Alkitab gratis yang dijalankan oleh Shincheonji, Gereja Yesus.

Man-Hee Lee, ketua Shincheonji, Gereja Yesus, menekankan pada upacara kelulusan bahwa “Dalam Kitab Wahyu, rahasia kerajaan surga yang harus dipenuhi Tuhan dicatat. Dikatakan bahwa tulisan suci tidak dapat dilanggar. Wahyu yang dicatat 2.000 tahun yang lalu harus sepenuhnya dipenuhi sebagaimana ada tertulis ”

Dia juga berkata, “Pasti ada realitas fisik yang muncul sesuai dengan Kitab Wahyu. Tujuan Tuhan adalah untuk menciptakan Kerajaan Allah dengan memanen buah yang matang dari biji yang ditabur 2.000 tahun yang lalu. Tuhan menciptakan kerajaan baru Tuhan dan orang-orang baru dengan orang-orang yang dilahirkan dengan benih Tuhan hari ini. ”

Lee menyatakan, “Dunia yang diciptakan pada saat Wahyu adalah dunia Shincheonji. Ada surga baru dan bumi baru dicatat dalam Wahyu pasal 21. Ini berarti satu generasi berlalu dan generasi baru datang. ”

Lee sangat menekankan mengatakan, “Karena rahmat Tuhan bahwa Anda akan lulus hari ini, Anda harus berterima kasih kepada Tuhan dan Yesus. Karena kita percaya pada Tuhan, kita harus menjadi cahaya yang mulia seperti keluarga Allah dan anak-anak-Nya. Kita juga harus mengerti Alkitab dengan sempurna. Inilah yang harus kita lakukan. ”

Aaron Kim, sebagai pembicara perwakilan para lulusan, memperkenalkan dirinya sebagai seorang misionaris yang lahir dari keluarga tiga generasi pendeta yang bekerja di Brasil. Dia mengatakan bahwa “hal yang paling memilukan ketika saya belajar di Zion Christian Mission Center adalah menyadari fakta bahwa‘ saya adalah orang yang telah mengajarkan orang-orang tentang kebenaran palsu ‘”

Dia bertanya kepada kami, “Bagaimana saya dapat membasuh dosa-dosa saya dengan menyebut diri saya pendeta Tuhan tetapi belum menabur benih iblis?” Dan dengan tegas menekankan, “Sekarang saya menempatkan diri saya sepenuhnya pada pekerjaan penginjilan dan panen dan membayar kembali kasih karunia kepada Allah dan Yesus yang membebaskan aku untuk selama-lamanya. ”

Suji Choi menyampaikan dalam pidatonya, “Saya lebih mengabdi pada gereja saya daripada orang lain dan menyaksikan kenyataan dunia keagamaan yang bekerja di Christian Broadcasting System. Saya menonton semua video yang dibuat oleh Christian Broadcasting terkait dengan Shincheonji, Gereja Yesus dan tahu semua rumor beredar di internet. Masih alasan mengapa saya di sini hari ini adalah “Shincheonji, Gereja Yesus, Kuil Kemah Kesaksian ‘adalah kuil Allah yang dijanjikan dan satu-satunya tempat di mana firman kehidupan keluar pada kedatangan Yesus yang kedua kali”.

Sehubungan dengan upacara kelulusan ini, dengan 100.000 anggota sidang dalam setahun dikatakan sebagai acara yang paling baru tidak hanya di Republik Korea tetapi juga di seluruh dunia. Seolah-olah 10 gereja dengan 10.000 anggota telah didirikan dalam satu tahun.

Terutama, penting untuk memahami bahwa Shincheonji, Gereja Yesus hanya mungkin masuk setelah menyelesaikan pendidikan 6 bulan dan harus lulus ujian kelulusan. Tidak hanya menjadi orang percaya pasif yang hanya mendengarkan khotbah tetapi memiliki 100.000 anggota jemaat yang dapat mengkhotbahkan Injil pada tingkat pendeta menunjukkan ini akan mengarah pada gerakan besar di dalam Kristen.[Elin Jin]

Comment

Rekomendasi Berita