by

HWPL Dampingi Pengungsi Taal Usai Bencana

RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA – Setelah gempa vulkanik dan letusan gunung berapi Taal, sebuah program sukarelawan yang diselenggarakan oleh HWPL, ‘D.R.O.P (Program Operasi Bantuan Bencana) ‘telah memberikan bantuan kepada Pengungsi Taal di Dasmariñas, Cavite sejak 14 Januari.

Taal Volcano telah menimbulkan kecemasan, depresi, dan stres pasca-trauma terhadap sekitar 459.000 pengungsi.

Untuk memberikan mereka kenyamanan dan bantuan, 350 sukarelawan menyelenggarakan program-program seperti menyanyi, menari, permainan, lukisan wajah gratis, seni balon, potongan rambut gratis, dan pijat.

Tim medis juga melakukan pemeriksaan umum seperti pemantauan tekanan darah, tes psikologis, dan obat-obatan yang disediakan. Juga, barang bantuan dibagikan.

Pada tanggal 19 Januari, 418 orang, yang sebagian besar adalah anak-anak, dari pusat evakuasi di Barangays Isidro Labrador II, San Simon dan San Agustin, bergabung dan berbagi perjuangan mereka untuk mengatasi tekanan pascatrauma.

Harold Recio, Kepala Koordinator cabang HWPL Filipina, mengatakan bahwa bagian yang paling memuaskan dari kegiatan ini adalah untuk melihat ketangguhan orang-orang Filipina yang terkenal di tengah-tengah bencana traumatis, untuk mendorong mereka agar optimis dan membantu mereka mempertahankan kedamaian dalam kehidupan mereka sebagai sebuah harapan baru.

Marie, salah seorang pengungsi berbagi sentimennya, “Saya sangat berterima kasih atas semua bantuan yang kami terima. Hidup kami normal satu jam yang lalu usai gunung berapi meletus. Saya sangat gugup ketika kami dipanggil untuk mengungsi, tetapi kemudian banyak bantuan mengalir dari mana-mana. Saya juga senang bahwa ada program yang terenecana untuk anak-anak karena walaupun hanya sebentar mereka setidaknya akan melupakan situasi mereka sekarang. ”

Seperti yang diungkapkan oleh Wakil Walikota Rex Mangubat, tantangan terbesar dalam situasi ini adalah bahwa tidak seperti badai topan di mana seseorang dapat membangun kembali setelah satu atau dua hari, gunung berapi tidak dapat diprediksi.

“Itu sebabnya tidak ada yang bisa bergerak karena kita tidak tahu harus ke mana,” katanya.

Dia berterima kasih kepada semua yang berpartisipasi secara sukarela. Dia mengatakan dia memperlakukan sumbangan sebagai “hadiah” karena itu tidak terduga dan diberikan tanpa mengharapkan imbalan apa pun.

Karena ketidakstabilan gunung berapi, pusat-pusat evakuasi terus beroperasi hingga hari ini untuk menampung para pengungsi dan memastikan keselamatan. Karenanya, semua sumbangan dan bentuk bantuan lainnya sangat diharapkan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari para korban.

HWPL adalah sebuah LSM perdamaian internasional, yang berafiliasi dengan UN ECOSOC. HWPL mendukung pendidikan perdamaian di lebih dari 220 lembaga pendidikan secara global dan menjalin kemitraan dengan lembaga pemerintah seperti Kementerian Pendidikan.

Dengan kemitraan erat, HWPL menyediakan kurikulum pendidikan perdamaian ke sekolah-sekolah dan memperluas kegiatan perdamaian di universitas negeri dan lokal di Filipina, Sri Lanka, Irak, dan Guatemala.[Helen Jung]

Comment

Rekomendasi Berita