by

HWPL Gelar Workshop Perdamaian Untuk Generasi Akan Datang Bagi Pendidik Di Kota Cotabato

RADARINDONESIANEWS.COM, COTABATO- Perwakilan dari pemerintah dan pendidik di Kota Cotabato dari 55 sekolah negeri dan swasta berkumpul dalam sebuah lokakarya dari 17 hingga 18 Januari yang menargetkan pengenalan dan perluasan pendidikan perdamaian untuk siswa.

Lokakarya ini diselenggarakan oleh HWPL, sebuah organisasi non-pemerintah internasional yang terdaftar sebagai status konsultatif dalam UN ECOSOC dan berafiliasi sebagai kemitraan dengan Komisi Pendidikan Tinggi (CHED) Filipina.

85 pendidik dari 55 sekolah negeri dan swasta di Kota Cotabato pada lokakarya tersebut mengembangkan panduan pengajaran yang sesuai untuk setiap tingkat pendidikan, berdasarkan kurikulum yang disusun oleh HWPL untuk memberikan pendidikan perdamaian di seluruh dunia dan kolaborasi para pakar peserta di bidang pendidikan termasuk CHED dan Kantor Divisi Sekolah DepEd Kota Cotabato.

“Kita dapat mencapai kedamaian, pertama di rumah kita, di dalam ruang kelas kita, di sekolah, di divisi kita, di komunitas kita. Itu sebabnya kami ada di sini karena kami ingin mempromosikan perdamaian melalui pendidikan, ”kata Dr. Concepcion Ferrer-Balawag, Kepala Divisi Divisi Sekolah Kota Cotabato.

Mengenai perlunya lokakarya bagi para pendidik dengan kerja sama internasional, Agney C. Taruc, Pengawas Program Pendidikan Regional Wilayah XII, menunjukkan peluang untuk “bergabung dengan budaya yang berbeda, suara yang berbeda, dan berbagai jenis orang yang bekerja untuk mencapai perdamaian di dunia ini ”dan“ menyatukan orang untuk bekerja dan bergerak lebih banyak untuk mencapai perdamaian di Mindanao khususnya di Kota Cotabato. ”

Para guru di lokakarya ini menulis rencana pelajaran mereka berdasarkan pedoman DepEd dan 12 Pelajaran Pendidikan Perdamaian HWPL yang menanamkan nilai-nilai seperti keanekaragaman, harmoni, koeksistensi, rasa hormat, dan pemahaman. Sebagai proyek global HWPL “menyebarkan budaya damai”, sumber-sumber akademik berdasarkan program pelatihan telah diterapkan pada 214 lembaga pendidikan di 36 negara.

“Semua siswa harus diajari kedamaian dari buku pelajaran yang mereka pelajari setiap hari, dan ajaran perang harus diubah dan dihentikan. Bagaimana kita bisa mencapai kedamaian? Perdamaian dimulai dengan mengajar siswa tentang perdamaian, ”kata Ketua Man Hee Lee dari HWPL pada konferensi pers, Manila, pada tahun 2018.

Sebelum ini, uji coba diadakan November 2019 lalu di 7 sekolah yang berpartisipasi. Sejak 2016, puluhan sekolah termasuk Sekolah Politeknik Negeri Kota Cotabato menjalin kemitraan dengan HWPL untuk pendidikan perdamaian yang ditargetkan untuk kaum muda. Pada 2018, HWPL dan CHED menandatangani MOA untuk mengintegrasikan pendidikan perdamaian dalam kurikulum universitas dan perguruan tinggi.

HWPL adalah organisasi internasional yang berkantor pusat di Seoul, Republik Korea – berkomitmen untuk memajukan perdamaian melalui DPCW (Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang), yang terkait dengan Dewan Ekonomi dan Sosial PBB (UN ECOSOC). Setelah memproklamirkan Deklarasi Perdamaian Dunia pada tahun 2013, HWPL memperluas gerakan perdamaiannya di 70 negara. Beberapa tahun kemudian, HWPL telah mencapai 127 negara.[Helen Jung]

Comment

Rekomendasi Berita