by

Pan-Keagamaan Mengingatkan Langkah Ekstrimis Dewan Kristen Korea Sebagai Musuh Publik

RADARINDONESIANEWS. COM, JAKARTA – Pada tanggal 28 Desember, sekitar 50 pemimpin agama Korea Selatan mengeluarkan pernyataan bersama yang menyatakan bahwa pendeta Presbyterian, Pendeta Jun Kwang-Hoon sebagai “musuh publik” dengan penistaan ​​dan kegiatan kriminal, karena kekhawatiran dan kontroversi dari pidatonya yang mengandung kebencian.

Acara ini dipandu oleh Federasi Kristen Anti-Korupsi dan disponsori oleh Pan-Religion Association.

Dalam pernyataan itu para pemimpin agama mengecam Pendeta Jun atas kesalahan melakukan dosa yang menimbulkan konflik dan perpecahan sosial.

Pernyataan Jun, “Tuhan, jika Anda mengacaukan, saya akan membunuh Anda.”, “Islam dan homoseksualitas adalah penyakit,” dan “Wanita mengatakan kata-kata Setan.”

“Beri tahu wanita muda beriman agar melepaskan celana dalamnya dan berkata, ‘Aku ingin tidur denganmu.’ Jika dia menerimanya, dia adalah orang yang beriman. Jika dia menolak, dia adalah omong kosong,” kata Pendeta Jun dalam program pelatihan bagi para pendeta untuk menjelaskan cara membedakan seorang pengikut gereja yang benar.

Kritik terhadap Pendeta Jun dari sudut agama dipicu ketika dia berkata, “Mereka yang percaya agama Buddha harus pergi ke penjara atau pulau yang tidak berpenghuni.”

Dalam pidato pengukuhannya sebagai Presiden CCK pada bulan Februari, dia menyatakan bahwa tugas utamanya adalah untuk memblokir homoseksualitas, Islam dan undang-undang Anti-diskriminasi.

Pada Oktober 2019, Jun menyebut Presiden Korea Selatan Moon Jae-In sebagai seorang putra bixxh.

Pendeta Jun memimpin demonstrasi anti-pemerintah dan bersikeras bahwa Presiden Moon adalah mata-mata dan ada 500.000 pengikut Korea Utara untuk mengendalikan negara yang akan hancur karena mengikuti Amerika Serikat.

Setelah acara itu, dia mengatakan, “Haleluya. Waktu yang paling menyenangkan telah tiba. Waktu untuk mengumpulkan penawaran. ”

Massimo Introvigne, seorang sosiolog Italia dan direktur Pusat Studi Agama-Agama Baru (CESNUR) sebagai organisasi internasional terbesar yang mempelajari gerakan keagamaan baru, mencatat bahwa kegiatan CCK dan Pendeta Jun Kwang-Hoon menyebabkan keprihatinan internasional. Selain kegiatan politik radikal mereka, CCK dan Pendeta Jun menyebarkan intoleransi agama di Korea dan luar negeri melalui pidato kebencian dan diskriminasi terhadap kelompok-kelompok yang mereka sebut sebagai ‘sesat.’

“Lebih buruk lagi, mereka mendukung kekerasan terhadap anggota kelompok-kelompok ini, seperti Shincheonji dan yang lainnya, yang diculik dan diserahkan ke ‘deprogramming,’ sebuah program konversi paksa ilegal yang mencoba memaksa mereka untuk meninggalkan keyakinan mereka,” tambahnya.

Bangkitnya Pendeta Jun kembali ke kemenangannya dalam pemilihan presiden Dewan Kristen Korea (CCK). Didirikan pada tahun 1989 setelah serangkaian kontrol pada gereja di bawah kediktatoran, CCK telah mewakili mayoritas gereja-gereja Kristen (terutama Presbyterian) di Korea Selatan dengan jutaan anggota dan puluhan denominasi.

Di bawah sponsor dari kediktatoran militer sejak 1970-an, banyak gereja Korea dan kemudian CCK telah menjadi garis depan aktivisme politik konservatif. CCK telah menggunakan pengaruhnya dalam pemilihan berdasarkan anggotanya, anggota berlabel atau denominasi yang bukan milik CCK sebagai “sekte”.

“Keprihatinan yang tumbuh dari CCK dan Pendeta Jun datang dari pertanyaan Konstitusi Korea Selatan yang mengamanatkan pemisahan agama dan negara. Atas aktivisme politik, media Barat menunjukkan, pernyataan dan perilaku anti-sosial, anti-agama, dan anti-nasional dari Pdt. Jun adalah sesuatu yang disebut “musuh publik,” kata Ven. Hyewon, Perwakilan KTT Buddha Sedunia dari Korea Selatan.[Elin Jin]

Comment

Rekomendasi Berita