by

Ketua DPD RI Masuk 10 Besar Bursa Capres Populer 2024

 

RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA  – Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, masuk ke dalam 10 besar tokoh politik populer di masyarakat.

Bahkan, nama LaNyalla masuk sebagai calon presiden populer yang akan dipilih rakyat pada Pemilu Presiden (Pilpres) 2024 mendatang.

Hal itu terekam dalam survei terbaru Lembaga Survei FIXPOLL.

Menurut Direktur Eksekutif FIXPOLL Indonesia, Muhammad Anas RA, hasil tersebut diketahui dari survei yang dilakukan lembaganya terhitung 16 hingga 27 Juli 2021.

“Survei dilakukan dengan metode tatap muka langsung dengan disiplin protokol kesehatan yang sangat ketat. Surveyor kami melakukan Rapid Antigen terlebih dahulu sebelum terjun ke lapangan,” papar Anas dalam keterangan resminya secara daring, Senin (23/8/2021).

Ia melanjutkan, survei diambil dengan responden yang telah memiliki hak pilih dengan sampel 1.240 responden.

Dengan toleransi kesalahan 2,5 persen, survei ini diyakini Anas memiliki tingkat kepercayaan 95 persen.

“Responden adalah mereka yang telah memiliki hak pilih. Untuk gender berimbang 50-50 persen dan mayoritas responden berusia 35-39 tahun yang terdistribusi secara proporsional di seluruh provinsi,” jelas Anas.

Survei itu sendiri merekam banyak hal, mulai dari pandangan masyarakat mengenai penanganan Covid-19, kinerja pemerintah di bawah kepemimpinan Joko Widodo-Ma’ruf Amin, wacana amandemen UUD 1945, hingga Pilpres 2024.

Untuk Pilpres 2024, Anas merekam ada 10 tokoh politik nasional yang berpeluang bertarung pada kontestasi demokrasi lima tahunan tersebut. Salah satu nama yang menonjol adalah Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti yang perolehan suaranya mengungguli beberapa tokoh lainnya.

Dalam survei tersebut, LaNyalla memperoleh suara sebesar 0,9 persen, melampaui Muhaimin Iskandar yang memperoleh suara 0,3 persen dan Salim Segaf Al-Jufri yang memperoleh suara 0,1 persen.

Di posisi pertama ada nama Prabowo Subianto (24,5 persen), Ganjar Pranowo (17,7 persen), Anies Baswedan (14,2 persen), Ridwan Kamil (7,2 persen), Puan Maharani (4,2 persen), Gatot Nurmantyo (2,3 persen) dan Airlangga Hartarto (2,1 persen).

Bahkan, nama LaNyalla lebih populer ketimbang ketua umum-ketua umum partai politik seperti Tommy Soeharto (Partai Berkarya) yang memperoleh suara 0,1 persen, Yusuf Solihin (Partai PKPI) dengan perolehan 0,1 persen, Oesman Sapta Oedang (Partai Hanura) dengan perolehan 0,0 persen, begitu juga dengan Anies Matta (Partai Gelora) dengan perolehan 0,0 persen dan Ahmad Ridha Sabana (Partai Garuda) dengan perolehan 0,0 persen.

Dari hasil survei itu juga terekam jika popularitas nama LaNyalla cukup tinggi dengan perolehan suara 29,1 persen melampaui Cholil Yaqut Qaumas (22,0 persen), Salim Segaf Al-Jufri (16,4 persen), Akhmad Saikhu (16,3 persen), Ahmad Syahroni (14,9 persen) dan Viktor Laiskodat (10,4 persen).

Bahkan, dari pertanyaan yang diajukan jika pemilu digelar saat ini dan siapa yang akan dipilih, LaNyalla tetap berada di 10 besar tokoh yang akan dipilih masyarakat dengan perolehan 0,8 persen menggeser Erick Tohir (0,7 persen), Airlangga Hartarto (0,5 persen), Viktor Laiskodat (0,5 persen), Cholil Yaqut Qaumas (0,3 persen), Muhaimin Iskandar (0,3 persen), Ahmad Syahroni (0,2 persen), Akhmad Syaikhu (0,2 persen), Bambang Soesatyo (0,2 persen), Muhammad Tito Karnavian (0,2 persen) dan Salim Segaf Al-Jufri (0,2 persen).

“Alasan masyarakat memilih tokoh tersebut karena cerdas atau pintar, sudah berpengalaman, sopan, santun, berwibawa, peduli terhadap rakyat, dermawan, dekat dengan tokoh agama dan sejumlah alasan lainnya,” papar Anas.

Anas menyatakan, salah satu alasan LaNyalla masuk 10 besar karena dia menjadi pemimpin lembaga tinggi negara.

“Pak LaNyalla adalah ketua DPD, sehingga menjadikannya salah satu tokoh politik yang diperhitungkan,” kata Anas.

Dari daerah pemilihan, LaNyalla berada di daerah pemilihan Jawa Timur.

Daftar Pemilih Tetap (DPT) yang dirilis Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk Provinsi Jawa Timur berjumlah 30.912.994.

Di provinsi ini tercatat ada 8.497 kelurahan dengan 130.012 TPS.

Jumlah pemilih laki-laki dan perempuan masing-masing 15,2 juta dan 15,7 juta.

Pada Pemilihan DPD 2019, mantan Ketua Umum PSSI ini masuk dalam 5 besar peraih terbesar di Pemilu 2019 lalu.

Ketua Kamar Dagang dan Industri Jawa Timur ini meraih suara 2.267.058 suara.

Suaranya berada di urutan keempat di Indonesia.

“Sehingga, sangat masuk akal jika LaNyalla masuk dalam tokoh yang masuk dalam calon presiden 2024 mendatang,” katanya. [D/I]

MUH HASIM ARFAH
Reporter

Comment

Rekomendasi Berita