by

HWPL Korsel Gelar KTT Membangun Perdamaian Dan Rekonsiliasi Dua Korea

RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA – Dalam rangka membahas ide-ide dan implementasi yang diperlukan untuk mencapai perdamaian, sebuah KTT perdamaian di bawah tema “Kolaborasi untuk Pembangunan Perdamaian: Membangun Komunitas Perdamaian melalui DPCW” akan diadakan di Incheon, Korea Selatan dari 17 hingga 19 September demikian dikatakan Breeana Juhye Jeong, General Director International Public Relation, HWPL JB branch, melali whatsapp, Selasa (11/9/2018).
“Sebuah LSM perdamaian internasional bernama HWPL di bawah PBB ECOSOC dan DPI PBB mengundang sekitar 2000 perwakilan sosial dari bidang politik, agama, hukum, pendidikan, pemuda, wanita, pers, dan masyarakat sipil ke “2018 HWPL World Peace Summit” yang menandai Hari jadi ke 4.” Ujar Breaana kepada radarindonesianews.com.
Organisasi tuan rumah, HWPL (Heavenly culture, World Peace, restoration of Ligt) menurut Breeana telah mendorong partisipasi organisasi internasional, pemerintah, dan masyarakat sipil dalam upaya mencapai perdamaian melalui “Membangun Tata Kelola Kolaborasi untuk Pengembangan dan Pelaksanaan DPCW”. 
Dilanjutkan Breeana, berdasarkan gagasan tata kelola kolaboratif, KTT tahun ini bertujuan untuk mencari lebih lanjut kekuatan pendorong bagi pemberlakuan hukum internasional untuk perdamaian melalui pendekatan menyeluruh yang melibatkan berbagai bidang keahlian.
Dalam agenda KTT ini, peserta akan membahas beberapa point penting antara lain: 1. Dukungan nasional dan regional untuk mengembangkan DPCW menjadi bentuk yang mengikat secara hukum,. 2. Arah masa depan pertemuan dialog antaragama untuk menemukan kitab suci. 3. Peran pendidik dalam pendidikan perdamaian untuk menyebarkan budaya damai. 4. Rencana aksi praktis untuk proyek-proyek yang terkait perdamaian yang dipimpin oleh perempuan dan pemuda. 5. Platform jaringan perdamaian untuk jurnalis.
“HWPL, sejak tahun 2014, telah menjadi tuan rumah Perdamaian Aliansi Perdamaian Dunia (WARP) Summits dengan slogan “semua orang menjadi utusan perdamaian” untuk membahas metode yang dapat direalisasikan untuk perdamaian dunia dalam hubungan dengan para pemimpin dari masing-masing sektor global masyarakat. Sebagai hasil dari upaya kolaboratif tersebut, pada tahun 2016, HWPL dan ahli hukum internasional tingkat dunia memproklamasikan Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (DPCW) yang dapat mencegah konflik bersenjata pada intinya.: Tegas Breeana.
Dari 10 artikel dan 38 klausul DPCW membahas peran negara dan partisipasi sipil untuk pembangunan perdamaian melalui pengembangan hubungan persahabatan antar negara, melarang penggunaan kekuatan, mendorong kebebasan beragama, dan menyebarkan budaya perdamaian.
Menekankan pentingnya upaya kolaboratif tersebut, Man Hee Lee, Ketua HWPL menyampaikan pesannya kepada orang-orang yang dia temui dengan mengatakan “Jika ada jawaban untuk perdamaian, setiap keluarga dari desa global yang lahir di era ini harus menjadi utusan perdamaian. Merupakan tanggung jawab kita untuk mengakhiri perang dan membuat perdamaian berkelanjutan sebagai warisan generasi mendatang. ”
HWPL mengumumkan bahwa KTT tahun ini menghasilkan pertemuan tingkat tinggi untuk mantan dan kepala negara saat ini dan pemimpin perempuan termasuk wanita pertama yang mengadvokasi dukungan untuk DPCW di tingkat nasional yang didukung oleh pernyataan solidaritas nasional untuk DPCW dari eSwatini dan Seychelles serta kesepakatan presiden Parlemen Pan-Afrika (PAP) tentang implementasi lembaga dan proyek yang terkait dengan perdamaian berdasarkan prinsip-prinsip DPCW di seluruh Afrika.[GF]

Comment

Rekomendasi Berita