by

Masyarakat 71 Negara Desak Hukum Internasional Demi Perdamaian dan Keadilan Bagi Kebebasan Beragama

Deklarasi damai HWPL.[Dok/breeana, hwpl]
RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA – Sementara masyarakat global telah mengirimkan minat dan dorongan untuk keputusan bersejarah dialog Korea Utara-AS setelah ‘Olimpiade Damai’ diadakan di Korea Selatan, LSM perdamaian internasional yang berbasis di Korea gelar acara memperingati “Peringatan Tahunan ke-2 dari Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (DPCW) ”pada tanggal 14 Maret 2018 bertempt di Seoul, Korea Selatan, dengan tema“ Panggilan untuk Membangun Dunia Perdamaian dan Mewujudkan Keadilan ”dihadiri oleh 1.000 peserta termasuk perwakilan politik, agama, dan kelompok-kelompok sipil di dalam dan luar negeri.
Organisasi tuan rumah, Heavenly Culture, World Peace, Restoration of Light (HWPL) berafiliasi dengan UN DPI dan UN ECOSOC, mengumumkan DPCW pada 14 Maret 2016, untuk memperkuat solidaritas perdamaian melalui kerjasama komprehensif dari semua sektor masyarakat dan untuk menetapkan hukum internasional yang mengikat secara hukum yang diperlukan untuk peacebuilding. The DPCW dengan 10 artikel dan 38 klausul, disusun oleh ahli hukum internasional, termasuk ketentuan untuk menghindari tindakan yang berhubungan dengan perang dan mencapai perdamaian, termasuk menghormati hukum internasional, kerukunan etnis / agama, dan budaya perdamaian.
Man Hee Lee, Ketua HWPL, menyoroti bahwa setiap individu dalam masyarakat global bertanggung jawab untuk membangun perdamaian global. Dia menghimbau kepada para peserta dengan mengatakan, “Daripada menunggu damai, kitalah yang harus mengakhiri perang untuk melindungi kemanusiaan dan dunia kita, dan meninggalkan kedamaian sebagai warisan untuk generasi mendatang.” “Hukum hari ini tidak dapat mengimbangi hidup yang dikorbankan akibat perang. Yang kita butuhkan adalah instrumen yang dapat melindungi kehidupan manusia, hukum yang mencegah perang, ”tambahnya.
“Tidak ada manusia dan tidak ada hewan di planet Bumi yang dapat bertahan dari senjata (pemusnah massal). Bahkan kesalahan atau kecelakaan dapat menyebabkan kerusakan luas pada kehidupan manusia dan harta benda yang tidak dapat diisi ulang. Kita semua harus bekerja 365 hari dan 24 jam bersama untuk perdamaian sebagai utusan perdamaian, ”kata, Mr. Pravin H. Parekh, Presiden Konfederasi Indian Bar yang berpartisipasi dalam penyusunan DPCW.
“Jika kita ingin mengakhiri perang dan membangun perdamaian, mari kita bekerjasama untuk perdamaian dan mengatasi batas negara, etnis dan agama. Kita harus memikirkan bagaimana menyelesaikan konflik internasional melalui adopsi DPCW sebagai resolusi PBB. Dan masyarakat internasional harus memberikan bantuan untuk memfasilitasi pendidikan perdamaian yang diusulkan oleh HWPL, ”tegas Deok Gyu Lim, mantan presiden Asosiasi Hukum Internasional Cabang Korea.
Dalam acara tersebut, HWPL mengeluarkan pernyataan resmi terhadap tindakan anti-perdamaian yang menghambat perdamaian dan keadilan dengan informasi dan distorsi yang tidak dibuktikan dari motif sosial ekonomi dan pelanggaran hak asasi manusia oleh intoleransi beragama. Dalam pernyataan itu disebutkan bahwa HWPL “tidak akan lagi mentolerir upaya untuk menghalangi pekerjaan demi perdamaian, menempatkan keuntungan pribadi atas kebaikan umum umat manusia. Kami mendesak semua orang yang merindukan kedamaian dan keadilan untuk mengambil jalan yang benar, bukan jalan yang ditandai dengan kebohongan, dan bergabung dengan upaya untuk membangun perdamaian bersama. ”
Acara multi-nasional untuk Peringatan Tahunan ke-2 dari DPCW yang menyerukan untuk membangun dunia yang damai dan mewujudkan keadilan diselenggarakan di 166 kota di 71 negara, termasuk Korea Selatan, Amerika Serikat, Jerman, Ukraina, Inggris, dan China. 150.000 warga dan pemimpin dari semua sektor di dunia ikut serta dalam acara global ini mendesak dibentuknya hukum internasional untuk mewujudkan masyarakat yang damai dan adil serta mengecam aktivitas anti-perdamaian.[Breeana]

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

three + 9 =

Rekomendasi Berita