by

Agama Dunia Membahas Hakikat Kehidupan Melalui Manusia Pertama

RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA – Pada tanggal 15 Juni, dengan tema “Tentang Awal Mula Manusia”, “Pertemuan Inter-Continental World Alliance of ReligionsPeace Office ke-6″ digelar untuk membahas ajaran agama tentang kehidupan manusia yang ditulis dalam tulisan suci melalui YouTube oleh perwakilan agama dari agama Islam, Buddha, Kristen, Hindu, Sikhisme, dan Zoroastrianisme.

Dipandu oleh sebuah LSM internasional bernama Heavenly Culture, World Peace, Restoration of Light (HWPL) di bawah UN ECOSOC, dialog antaragama ini berdasarkan studi tentang kitab suci agama oleh para pemimpin agama dari Portugal, India, Korea Selatan, Sri Lanka, Amerika Serikat , dan Yaman memeriksa nilai dan makna agama yang kini menjadi penyebab utama konflik.

Manusia Pertama yang Ditulis dalam Setiap Agama
Menurut Sikhisme, manusia muncul sebagai proses evolusi. Karena ada beberapa tahapan untuk menjadi manusia dari entitas non-manusiawi seperti binatang, pentingnya umat manusia adalah bahwa manusia yang telah mencapai inkarnasi yang lebih tinggi, berada dalam kelanjutan evolusi menuju tujuan akhir.

“Sikhisme menganggap penciptaan manusia sebagai klimaks dalam proses evolusi. Dalam banyak inkarnasi, Anda adalah cacing dan serangga. Setelah waktu yang lama, bertemu dengan Penguasa alam semesta, tubuh manusia dibentuk. Ketika seorang pria mencapai tujuan tertinggi evolusi, ia harus tetap sadar akan bumi untuk mengubah dunia duniawi ini menjadi mode eksistensi yang lebih tinggi dan spiritual, ”kata Mr. Gurmeet Singh, Direktur Institut Bhai Kahn Singh Nabha di India.

Zoroastrianisme mengatakan bahwa Gayomart adalah manusia pertama di bumi dan memerintah atas Iran. Dengan penciptaan Allah sebagai inkarnasi yang lebih tinggi, keberadaan Gayomart memiliki kualitas kebaikan, kehendak bebas, dan tujuan hidup yang lengkap – “menghancurkan kejahatan.”

“Gayomart (Orang Benar atau Terberkati) adalah Manusia Primal. Dia adalah manusia pertama di bumi dan juga dianggap sebagai Raja Iran pertama yang memerintah selama 30 tahun. Dia adalah orang pertama yang memahami pikiran dan mendengarkan perintah-perintah Ahura Mazda (Tuhan). Manusia adalah ciptaan Tuhan yang tertinggi yang dirancang untuk memainkan peran terpenting dalam penghancuran kejahatan, ”kata Dr. Homi Dhalla, presiden World Zarathushti Cultural Foundation di India.

Panel Kristen dan Muslim berbagi konten yang sama dan berbeda tentang asal usul manusia yang ditulis dalam setiap kitab suci – Alkitab dan Al-Quran. Dalam dua tulisan suci, dikatakan bahwa Adam adalah manusia pertama yang diciptakan oleh Allah.

Kekristenan melihat manusia sebagai makhluk “semula sempurna” dengan gambar dan rupa Allah dalam ciptaan Allah, tetapi kegagalan mengikuti perintah Allah menyebabkan awal mula, yang menghasilkan citra manusia “tidak lengkap” saat ini. “Sebagai akibat dari tidak menaati perintah Allah, umat manusia terus-menerus berjuang dengan kejahatan mempromosikan segala hal yang menjauhkan kita dari Allah (hal-hal yang Baik dan Jahat), sementara Allah telah bekerja untuk memulihkan rencana awalnya untuk tinggal bersama manusia. mampu berada di hadapannya, ”kata Elden Jones, pendeta dari Good Field Church di Amerika Serikat.

Di sisi lain, Islam menjelaskan bahwa manusia pertama sejak awal terekspos kehilangan kualitas asli yang diciptakan oleh Tuhan, yang memunculkan kebutuhan akan ajaran dari Tuhan. ”Dalam Al Qur’an, Tuhan mengajarkan Adam semua nama. Instruksi pertama yang dia dapatkan dari Tuhan adalah untuk waspada terhadap tipu daya iblis dan tidak jatuh pada godaan. Menurut petunjuk Tuhan, Anda dan keturunan Anda yang mengikuti panduan ini tidak akan takut, ”kata Allama Syed Abdullah Tariq, presiden Organisasi Agama dan Pengetahuan Dunia di India.

Dalam agama Hindu, manusia pertama berasal dari Brahma, Sang Pencipta yang menciptakan Manus untuk memerintah dunia selama masa hidup setiap manu yang disebut manvantara. “Dari Dewa Brahma, datanglah kemunculan Manu, yang adalah ayah dari umat manusia. Setiap Manu melahirkan manusia pertama. Saat ini, kita akan melalui periode Manu ke-7 dan nama putranya adalah Iksvaku, yang merupakan manusia pertama di manvantara ini, ”kata Vinod, presiden ISKCON, Coimbra, Portugal.

Menurut agama Buddha, kehidupan manusia berasal dari reinkarnasi dari pengulangan dalam kehidupan makhluk lain dalam tatanan alam, yang tidak menyerukan keberadaan Tuhan seperti agama lain. “Sang Buddha dengan jelas mengajarkan bahwa semua fenomena ‘diciptakan’ melalui sebab dan akibat yang ditentukan oleh hukum alam. Sutta (kitab suci Buddha) menjelaskan bagaimana makhluk surgawi menjalani kehidupan yang lebih bahagia di tempat tinggal yang lebih tinggi karena perbuatan baik mereka yang dilakukan di kehidupan lampau. Tetapi selanjutnya mereka dilahirkan di dunia manusia karena keserakahan dan ketidaktahuan mereka sendiri, ”kata Ven. Wattegama Dhammawasa Nayaka Thero, presiden Pusat Buddha Internasional Sri Subodharama di Sri Lanka.

Meneliti Sifat Manusia melalui Awal Kehidupan
Mengenai pentingnya dialog antaragama yang didasarkan pada tulisan suci, Ketua Man Hee Lee dari HWPL mengatakan, “Banyak konflik membawa kehancuran dunia kita. Perang dan konflik harus berakhir untuk mencapai perdamaian, tetapi perang lebih sering terjadi karena agama. Dikatakan bahwa Tuhan memiliki ciptaan untuk tidak membunuh, jadi seharusnya tidak ada konflik yang disebabkan oleh agama. Inilah sebabnya mengapa para pemimpin agama menjadi satu untuk perdamaian. ”

“Terlepas dari berbagai penjelasan tentang awal manusia – baik dari penciptaan atau evolusi, semua agama dalam pertemuan ini memiliki satu kesamaan. Melalui tulisan suci, terungkap bahwa kehidupan manusia saat ini tidak lengkap dengan karakter, umur panjang, dan kematian. Dan mereka mengatakan bahwa kualitas asli pria atau makhluk sebelumnya dipahami sebagai entitas yang lebih baik dan lengkap. Ini juga menunjukkan bahwa ‘pemulihan’ manusia menjadi lebih baik dalam kualitas adalah tujuan yang diberikan kepada orang-orang di dunia saat ini.

“Tujuan dari bentuk kehidupan manusia adalah untuk memahami diri sejati kita sebagai jiwa roh dan bukan tubuh material ini. Dan tujuan hidup kita adalah membangun kembali hubungan kita dengan Tuhan Yang Maha Esa melalui proses cinta dan pengabdian dan kembali kepada-Nya di dunia spiritual dan tidak pernah kembali lagi ke dunia material yang merupakan tempat penderitaan dan penderitaan di setiap langkah, ”tambah Vinod.

Tentang makna dialog antaragama, “Itu benar-benar keluarga orang-orang dari berbagai latar belakang agama, semuanya bertujuan untuk tujuan perdamaian yang sama. Melalui ikatan inilah bumi dapat menjadi tempat yang lebih baik dan manusia dapat saling meniru dengan menjadi orang baik. Dan itulah cara Tuhan bekerja melalui kita, ”kata Dr. Meher Master-Moos, Presiden Zoroastrian College di India.

Dialog antaragama oleh HWPL WARP Offie melalui studi banding tentang kitab suci agama di 250 lokasi dari 128 negara telah dilakukan untuk mempromosikan pemahaman dan rasa hormat di antara agama-agama dan mencegah konflik.[Elin Jin]

Comment

Rekomendasi Berita