by

Dipaksa Nyanyikan Slogan-slogan Hindu, Pria Muslim Dipukuli Hingga Tewas

RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA – Setelah menangkap seorang pria Muslim yang dicurigai mencuri sepeda motor, gerombolan Hindu mengikatnya ke tiang lampu dan dilaporkan memukulinya selama 12 jam sambil memaksanya untuk melantunkan pujian kepada dewa-dewa Hindu. 
Video mulai beredar luas menunjukkan serangan minggu lalu di India timur, yang berlangsung begitu lama sehingga beberapa rekaman berada di siang hari dan bagian lain dalam kegelapan.
Polisi akhirnya turun tangan dan membawa korban, Tabrez Ansari, 24 tahun, ke dalam tahanan. Tetapi baru empat hari kemudian, pada hari Sabtu, petugas di distrik India Seraikela-Kharsawan, di negara bagian Jharkhand timur-tengah, akhirnya membawa Ansari ke rumah sakit, di mana ia dinyatakan meninggal tidak lama setelah kedatangan .
Pemukulan itu telah menjadi sinyal lain dari ketegangan pahit di India antara mayoritas Hindu di negara itu dan minoritas Muslim yang besar. Salah satu alasan mengapa video menyebar begitu cepat bukanlah karena pemukulan yang dilakukan oleh vigilante – kejadian yang relatif umum di banyak daerah di India – tetapi upaya massa yang berulang kali untuk memaksa korban untuk mengucapkan slogan yang sering digunakan oleh Partai Bharatiya Janata yang memerintah, “ Hail Lord Ram ”dan“ Hail Hanuman, ”merujuk pada dewa-dewa Hindu.
Dalam video, Ansari terlihat menangis dan memohon belas kasihan sementara dipukuli dengan tongkat dan dipaksa untuk mengulangi nyanyian.
Karthik S., pengawas polisi di Seraikela-Kharsawan yang menggunakan nama pendek, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa  Ansari tampak baik setelah diberi pertolongan pertama. Tetapi Karthik tidak dapat menjelaskan apa yang terjadi selama empat hari berikutnya sebelum kematian Ansari, menambahkan bahwa otopsi sedang menunggu.
“Sebelas warga desa ditahan atas serangan itu,” kata polisi. Ada laporan berita bahwa dua petugas telah diskors.
Komentar agresif terhadap Muslim dengan memanggil nama Lord Ram telah menjadi terkenal sejak duduknya Parlemen baru minggu lalu, ketika pengikut Partai Nasionalis Hindu Bharatiya Janata, atau BJP, Perdana Menteri Narendra Modi meneriakkan “Salam Ram Ram” ketika anggota Muslim mengambil mereka sumpah Salah satu anggota parlemen Muslim, Asaduddin Owaisi, menanggapinya dengan mengucapkan “Tuhan Maha Besar” dalam bahasa Arab.
Di Negara Bagian Benggala Barat, kepala menteri yang berpikiran sekuler, Mamata Banerjee, telah mengkritik penggunaan nyanyian itu, memimpin B.J.P. mengancam akan membanjiri dia dengan kartu pos “Hail Lord Ram” dari para pendukungnya.
Dalam laporan tahunannya selama 2019, Komisi Kebebasan Beragama Internasional Amerika Serikat menemukan bahwa ketegangan sektarian telah meningkat di bawah Tuan Modi, yang memenangkan pemilihan ulang dengan kemenangan besar pada bulan Mei. [The New York Times]

Comment

Rekomendasi Berita