by

Kekuatan Kepemimpinan Transisi Damai Eropa Timur Menjadi Aset Perdamaian di Korea

Foto/Breeana
RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA – Di Eropa Timur, perpecahan dan konflik yang disebabkan oleh konfrontasi dari ideologi selama abad terakhir diatasi dengan dedikasi warga dan pemimpin pada saat perubahan. Sebagai simbol awal Perang Dingin dan konflik yang berlangsung lama, semenanjung Korea telah menjadi salah satu penentu utama perdamaian internasional. Isu-isu Korea baru-baru ini meningkat di masyarakat internasional, para pemimpin Eropa Timur yang memimpin transisi damai berkumpul bersama untuk membahas reunifikasi damai Korea.
Pada tanggal 19 Mei, “Pertemuan Tingkat Tinggi Mantan Pemimpin Politik di Eropa untuk Menyebarkan Budaya Perdamaian dan Panggilan untuk Mendukung Reunifikasi Korea yang Damai” dengan tema “Solidaritas Empati untuk Perdamaian” diselenggarakan di Istana Parlemen oleh HWPL, sebuah LSM internasional di bawah PBB ECOSOC bekerjasama dengan Institut Studi Lanjutan untuk Kebudayaan dan Peradaban Levant yang dipimpin oleh Hon. Emil Constantinescu, Presiden ketiga Rumania.

Pertemuan Tingkat Tinggi Mantan Pemimpin Politik di Eropa untuk Menyebarkan Budaya Perdamaian dan Menyerukan Dukungan untuk Reunifikasi Damai Korea

Dalam kesempatan itu, Man Hee Lee mengatakan, saat ini negara kita berada pada titik yang sangat penting. Saya menegaskan bahwa mencapai perdamaian Semenanjung Korea akan membawa kedamaian bagi dunia. Man Hee Lee menambahkan, perang akan berakhir dan perdamaian akan tercapai melalui 10 Artikel dan 38 Klausul Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang ( DPCW). Lee menghimbau dukungan berkelanjutan untuk Reunifikasi Semenanjung Korea dan Perdamaian Dunia dan berkata,“Bergabunglah bersama kami mewariskan Dunia tanpa Perang untuk generasi masa depan kita.”.
“Acara ini berusaha untuk menerapkan upaya negara-negara Eropa Timur dalam mengatasi konflik dan penyelesaian perdamaian selama periode pasca-Perang Dingin ke stabilitas dan perdamaian di semenanjung Korea. Pentingnya diskusi ini adalah para ahli di berbagai sektor termasuk mantan presiden, duta besar dan profesional akademis dari hukum internasional, perempuan dan perwakilan pemuda dan media berpartisipasi dan mendiskusikan rencana untuk kerjasama efektif untuk perdamaian, ”kata Kim Byoung Seok, Kepala Manajer Cabang HWPL.
Dalam pidato ucapan selamatnya, Hon. Pravin H. Parekh, penasihat Senior Mahkamah Agung India berkata, “Ketua Lee melakukan apa pun yang dia bisa lakukan untuk perdamaian selama 5 tahun terakhir. Karena kami berkumpul di sini untuk menghentikan perang dan mencapai perdamaian, saya yakin kita masing-masing akan dapat mempengaruhi PBB dalam mengadopsi DPCW ”.
Dalam acara tersebut, HWPL menyoroti kerjasama internasional dan partisipasi masyarakat membangun perdamaian dalam kaitannya dengan budaya perdamaian yang didefinisikan oleh PBB – Pendidikan untuk budaya damai, Pemahaman, toleransi dan solidaritas, Partisipasi Demokratis, aliran informasi, Perlucutan, Hak Asasi Manusia, Pembangunan berkelanjutan, Kesetaraan perempuan dan laki-laki.
Dalam pidatonya menyoroti peran komunitas internasional dalam bertukar ide yang disebut “diplomasi budaya”, Hon. Emil Constantinescu menyatakan, percakapan kemanusiaan yang besar sekarang harus didorong agar kelompok orang yang lebih besar dapat mengembangkan kawanan bebas ide dan pengetahuan di seluruh dunia. Visi ini dapat dikembangkan hanya jika para wakil dapat bertindak sebagai pluralitas suara, pertanyaan dan keinginan miliaran orang yang berpartisipasi.
“Sebuah tonggak penting telah menjadi sebuah kerjasama sejak 2014 dengan Lee dari HWPL yang terkait dengan organisasi wanita dan pemuda yang memberikan dorongan luar biasa untuk gerakan perdamaian universal. Gerakan global ini mempromosikan budaya perdamaian, ” dia menambahkan.
Advokasi perdamaian dan stabilitas di semenanjung Korea telah dikejar oleh HWPL sejak 2014 ketika sekelompok mantan kepala negara dari Eropa Timur sebagai Dewan Penasehat HWPL diangkat pada Perayaan HUT ke-25 Jatuhnya Komunisme. Juga bulan ini HWPL telah membuka serangkaian forum perdamaian di Ukraina, Jerman, Swedia dan Norwegia bekerja sama dengan pejabat pemerintah dan perwakilan masyarakat sipil. Di Jerman dan Swedia, anggota dewan kota, pemimpin pemuda dan warga negara mempresentasikan “surat perdamaian” untuk mendukung reunifikasi dan perdamaian di Korea. Menurut HWPL, surat dukungan perdamaian yang dikumpulkan di seluruh dunia akan disampaikan kepada para pemimpin kedua Korea.
HWPL telah mengusulkan upaya-upaya damai global melalui Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (DPCW). DPCW membahas prinsip-prinsip resolusi konflik dan kerja sama internasional untuk membangun perdamaian seperti menghormati hukum internasional, penyelesaian sengketa damai, dan menyebarkan budaya perdamaian. Sebagai bagian dari prakarsa perdamaian, 138 lembaga pendidikan di seluruh dunia ditetapkan sebagai Akademi Perdamaian HWPL untuk mengembangkan perdamaian melalui pendidikan.[Breeana]

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

fifteen − nine =

Rekomendasi Berita