by

Kerjasama Perdamaian Dunia Pemimpin Eropa Timur Dengan LSM Internasional Korsel

Foto/Breeana/hwpl Korea
RADARINDONESIANEWS.COM, SEOUL – Heavenly Culture, World Peace, Restoration of Light (HWPL) gelar diskusi perdamaian sebagai upaya mencari solusi mendasar meyudahi berkencamuknya perang, Goseong, Korea Selatan, Minggu (16/9/2018).
‘Goseong Peace Talk’, yang diorganisir bersama dengan Pusat Internasional untuk Studi Laut Hitam Baltik dan Praktik Konsensus (Pusat BBS), mencari cara kolaborasi untuk pelaksanaan proyek perdamaian yang disarankan oleh Pusat BBS dan pembentukan hukum internasional untuk perdamaian berdasarkan DPCW.
Topik pembicaraan tentang peran dan tanggung jawab pemimpin global untuk penghentian perang adalah sebagai berikut: Solusi mendasar untuk penghentian perang; Tindakan kooperatif untuk mengembangkan DPCW menjadi dokumen yang mengikat secara hukum; Tindakan kooperatif untuk mencapai unifikasi damai Semenanjung Korea; Kerja sama HWPL untuk “Proyek Perdamaian Dunia”.
Mengenai topik utama pertemuan, Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (DPCW), Mr. Pravin H. Parekh, Presiden Konfederasi Indian Bar, menyoroti prinsip-prinsip DPCW dan nilainya.
“DPCW menegaskan kembali prinsip persamaan kedaulatan nasional dan mendorong Negara untuk mempromosikan perdamaian internasional dan berkonsultasi dengan negara-negara lain tentang premis rasa saling menghormati, persamaan hak semua orang dan hak penentuan nasib sendiri. Juga, itu menyebutkan semua elemen yang dapat menyebabkan perang dan konflik dan mencoba untuk mencegahnya berkembang. Berdasarkan deklarasi ini, HWPL membuat kegiatan perdamaian yang benar-benar mengakhiri perang.” Ujar Pravin.
Pembicaraan damai diakhiri dengan presentasi ‘Perjanjian Goseong’ dan MOU antara HWPL dan Pusat BBS untuk memajukan upaya kolaborasi mereka untuk peacebuilding di dunia serta di Semenanjung Korea.
‘Perjanjian Goseong’ ditulis sesuai dengan tindakan bersama untuk mempresentasikan DPCW ke PBB untuk pengadopsiannya, untuk mendukung reunifikasi damai dari kedua Korea, dan untuk membentuk hubungan berkelanjutan untuk memenuhi perdamaian dunia.[Breeana]

Comment

Rekomendasi Berita