by

Terbongkar, Skandal dan Fakta Israel Culik Ribuan Bayi Yahudi

RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA – Ketika seorang Yahudi warga Israel bernama Gil Grunbaum (60) mencoba
mengetahui siapa kedua orangtua kandungnya, layanan kesejahteraan
kolonial Israel melakukan segala cara untuk mencoba menghentikannya,
agar tidak menemukan keluarga kandungnya. Tidak ada pihak yang mendukung
dirinya untuk tahu yang sebenarnya tentang asal usulnya.
Setelah pencarian selama tiga tahun di akhir tahun 1990-an, Grunbaum akhirnya mengetahui nama keluarganya, yaitu Maimon.
Orang tua kandung Grunbaum adalah seorang imigran baru dari Tunisia.
Ia diberi tahu bahwa anaknya telah meninggal saat dilahirkan.
Grunbaum mengetahui skandal ini dari tempatnya sendiri pada tahun
1994, setahun sebelum penyelidikan Kedmi diluncurkan. Awalnya istrinya
curiga karena sang suami tidak memiliki foto lahir atau akta kelahiran.
Namun, bukti-bukti yang berkembang menunjukkan bahwa bukan hanya
seorang Grunbaum yang mengalami nasib seperti itu, mungkin ada ribuan
anak-anak lain yang pernah diculik di masa dekade pertama keberadaan
penjajah Israel di Palestina.
Akhir pekan lalu, Tzachi Hanegbi, seorang menteri yang bertugas
menyelidiki kasus penghilangan orang, mengakui bahwa setidaknya ada
ratusan anak-anak yang telah dirampas tanpa persetujuan orang tua
mereka. Ini adalah pertama kalinya seorang pejabat pemerintah
mengungkapkan hal seperti itu kepada publik.
Hanegbi mengatakan di TV Israel, setelah seminggu pemeriksaan
terhadap bukti yang disajikan di akhir 1990-an kepada komisi
penyelidikan, terungkap bahwa anak-anak telah diambil dan dibawa pergi.
“Saya tidak tahu ke mana,” katanya.
Komisi penyelidikan yang telah mengeluarkan temuannya pada tahun
2001, menemukan bahwa sebanyak 5.000 anak-anak diduga kuat telah hilang
selama enam tahun pertama dideklarasikannya Israel, meskipun yang
diperiksa hanya 1.000 dari seluruh kasus.
Jacob Kedmi, mantan hakim Mahkamah Agung yang meninggal bulan lalu,
menyimpulkan bahwa dalam kebanyakan kasus, anak-anak telah meninggal dan
telah dikubur.
Kedmi menempatkan ratusan ribu dokumen yang berkaitan dengan
kesaksian dan bukti yang terkunci selama 70 tahun. Namun, bukti-bukti
itu tidak akan dipublikasikan untuk umum sampai 2071.
Akibatnya, muncul kecenderungan meningkatnya tekanan terhadap pemerintah agar membuka file adopsi negara, sehingga jumlah penghilangan dapat diukur dan keluarga yang terpisah bisa bersatu kembali.
Jadi muncul pertanyaan-pertanyaan yang mengandung kecurigaan. Mengapa
bayi diambil dari keluarga mereka? Apakah rumah sakit dan organisasi
kesejahteraan menjadi lalu lintas anak-anak di tahun-tahun awal Israel?
Dan apakah badan-badan negara terlibat dalam penculikan massal?
Ketika ditanya oleh Program TV Israel Meet the Press,
“Apakah pejabat pemerintah terlibat?” Hanegbi enggan menjadi lebih
terbuka dengan mengatakan, “Kita mungkin tidak pernah tahu.”
Shoshana Madmoni-Gerber, seorang akademisi Israel yang telah menulis sebuah buku tentang penghilangan yang berjudul Israeli Media and the Framing of Internal Conflict: The Yemenite Babies Affair,
mencatat bahwa “penyerahan paksa” anak-anak dari satu kelompok etnis
kepada etnis yang yang lain dalam definisi PBB termasuk “genosida”.
Konvensi 1951 menyebutkan “terlibat” kejahatan.
“Pada akhirnya, saya tidak berpikir itu penting, apakah pejabat
pemerintah secara aktif merencanakan apa yang terjadi, sementara yang
lain melakukan penculikan,” kata Gerber kepada Al Jazeera.
 “Bagaimanapun, ini adalah kejahatan yang dilakukan terhadap ribuan orang
tua yang masih tidak tahu kebenaran tentang nasib anak-anak mereka.”
Hampir semua anak-anak yang hilang berasal dari keluarga Yahudi yang
tiba dari negara-negara Arab, tak lama setelah penciptaan Israel selama
peristiwa Nakba tahun 1948, ketika ratusan ribu warga pribumi Palestina
diusir dari rumahnya.
Misteri itu telah dinamai Yemenite Children Affair, karena
sebagian besar anak-anak yang hilang berasal dari Yaman. Tapi ada juga
jumlah yang signifikan dari Irak, Maroko, Tunisia dan Balkan.
Tekanan kepada pemerintah Israel untuk memberikan jawaban dalam
kasus-kasus seperti Grunbaum telah diintensifkan dalam beberapa tahun
terakhir. Di saat yang sama, media sosial telah membantu keluarga korban
untuk mengetahui seluas apa penghilangan anak itu.
Pada akhir Juni, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menanggapi dengan
mengumumkan pemeriksaan terhadap bukti terbaru. Dalam video yang
diunggah ke halaman Facebook-nya, dia berjanji untuk sampai ke dasar  persekasus tersebut.
“Subyek anak-anak Yaman adalah luka terbuka yang terus berdarah bagi
banyak keluarga yang tidak tahu apa yang terjadi pada bayi, untuk
anak-anak mereka yang hilang,” kata Netanyahu. Dia menunjuk Hanegbi untuk memeriksa kembali dokumen-dokumen tentang masalah itu.
Yael Tzadok, seorang wartawan Israel yang telah menghabiskan 20 tahun
menyelidiki kasus anak-anak yang hilang, mengatakan kepada Al Jazeera
bahwa itu adalah rahasia tergelap Yahudi Israel menculik orang-orang
Yahudi lainnya.
“Orang-orang Yahudi yang datang ke sebuah negara yang telah
diciptakan sebagai perlindungan, di bangun langsung dari Holocaust.
Mengungkapkan fakta secara terang benderang itu berisiko menyebabkan
gempa bumi,” kata Tzadok.
Keluarga dan pihak yang mendukung diungkapnya kasus itu meyakini
bahwa sebagian besar anak-anak yang diculik itu masih hidup, tetapi
hanya sangat sedikit yang seperti Grunbaum, tahu bahwa mereka dicuri
dari orang tua mereka.
Dalam penyelidikan, Kedmi mendengar pandangan yang diungkapkan oleh
staf medis yang bekerja di rumah sakit tempat bayi-bayi diculik.
Sonia Milshtein, seorang mantan perawat senior, bersaksi bahwa orang
tua Yahudi Yaman “tidak tertarik pada anak-anak mereka” dan mereka
seharusnya senang bahwa “anak mereka mendapat pendidikan yang baik”.
Sarah Pearl, kepala perawat di Organisasi Perempuan Zionis
Internasional (WIZO), sebuah badan amal di bidang rumah perawatan,
tempat dari mana anak-anak diduga telah menghilang, mengatakan kepada
media Israel bahwa ketika ia bertanya mengapa orang tua anak-anak tidak
pernah mengunjungi, dia diberitahu oleh kepala administrator bahwa orang
tua mereka memiliki banyak anak dan banyak masalah, sehingga mereka
tidak menginginkan anak-anaknya.
Madmoni-Gerber, seorang profesor komunikasi Israel yang sekarang
tinggal di Amerika Serikat mengatakan, keluarganya sendiri telah terluka
oleh kasus Yemenite Children Affair. Ia pun mendesak pemerintah Israel bisa transparansi lebih besar tentang kasus itu.
Ayah dan bibinya di antara 50.000 Yahudi Yaman yang diterbangkan ke
Israel pada tahun 1949 dan 1950 dalam serangkaian penerbangan rahasia AS
dan Inggris yang dikenal sebagai Operasi Magic Carpet. Seperti
banyak Yahudi Mizrahim lainnya, saat itu mereka ditampung sementara di
salah satu dari puluhan “kamp penyerapan” di Israel.
Bibi Madmoni-Gerber melahirkan di sebuah rumah sakit Israel pada
tahun 1949. “Ketika tiba waktunya untuk pulang, staf di bangsal
pengiriman memintanya untuk meninggalkan bayinya di belakang bersama
mereka. Dia menolak. Ketika dia tiba kembali di kamp, anaknya telah
diculik. Dia tidak pernah melihat bayinya lagi,” kata profesor
itu.(Mina)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

17 − fifteen =

Rekomendasi Berita