by

Ustadz Felix Siauw: Umat Islam Indonesia Adalah Umat Yang Paling Nrimo

Ustadz Felix Siauw.[Googleplus]
RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA – Suatu waktu saat saya berkunjung ke Hannover, saya dan warga asli disana bertukar pikiran, ceritanya beliau terlambat berjumpa dengan saya karena pulang kerja macet

Sebagai warga Jerman yang terkenal tepat waktu dan sangat saklek dan disiplin, dia bener-bener minta maaf pada saya, padahal telatnya ya cuma 15 menitan

Dia bilang, “Tadi traffic sangat teribble, hampir 30 menit saya tertahan di jalan, baru sekali ini dalam bertahun-tahun”. Saya tersenyum, membayangkan macet di Jakarta
.
“Tiap hari!” Dia terkejut setelah saya sampaikan kondisi Jakarta. “Disini macet di jalan itu bisa masuk headline, dan bakal jadi alasan untuk memakzulkan menteri”, selorohnya

Tidak hanya di Jerman, di Amerika, di Jepang, juga sama ketika saya berkunjung disana. Di Amerika dan Jepang, ada menteri yang mundur hanya karena salah ucap saja

Bicara nrimo, bentuk lain dari toleransi, saya pikir tidak ada yang melebihi Indonesia. Hanya di Indonesia, kakimu diinjak lalu kamu bisa tersenyum lalu bilang, “maaf kaki saya keinjek”

Sulit untuk menemukan intoleransi di Indonesia, lihat di tataran ummat di bawah, beda tak pernah jadi masalah, tak sama sudah biasa, tapi di elit penguasa, intoleransi jadi jualan

Yang terjadi, justru intoleransi ini jadi alat penjajahan. Supaya kaum kaya bisa terus berkuasa, supaya kelompok tertentu bisa tetap melanjutkan perampokan atas negeri ini

Coba lihat di negeri ini, 4 orang terkaya memiliki kekayaan sama dengan 100 juta orang termiskin. Kasarnya, kalau 4 orang di Indonesia itu bagi-bagi duit, 100 juta tambah kaya 2x lipat

Intoleransi yang mana? Muslim Indonesia 85% katanya, tapi tetap santai ketika Desember besok seluruh mal dan televisi menayangkan syiar agama lain, intoleransi?

Saya hanya bisa membayangkan, andai penguasa seperti ini memimpin di Jerman, Jepang atau Amerika, mungkin sudah dari dulu dikasuskan, dimasalahkan dan diprotes

Untungnya mereka tinggal di mayoritas Muslim, yang masih mendoakan dan mengharapkan, mudah-mudahan penguasa kini segera sadar dan kembali pada agama Allah.[]

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 × five =

Rekomendasi Berita