by

Cina Penghancur Rakyat Dan Bangsa Pribumi Indonesia

RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA – Rakyat Indonesia menjadi melarat miskin dan sengsara tanpa masa depan yang jelas. Mereka hanya menjadi budak dan kacung Cina. Rakyat atau kaum pribumi dihancurkan secara sistematik dengan cara-cara kotor, mulai dengan cara ‘sogok dan suap.
Tidak ada penjabat yang tidak mempan dengan cara ‘sogok dan suap, Sogok dan suap’ berupa uang sampai dengan menggunakan perempuan sehingga semua pejabat dan penguasa negeri ini hidup di bawah telapak kaki Cina.

Rakyat sangat benci dan marah dengan Korupsi Kolusi dan Napotisme (KKN). Tapi, berawal dari mana lahirnya korupsi, kolusi, dan nepotime? Dari kelompok Cina. Rakyat membenci korupsi’.

Sogok dan suap’ sudah menjadi aqidah Cina dalam mendapatkan kekuasaan ekonomi dan politik Untuk menguasai negara Indonesia, kelompok Cina, hanya bermodalkan keahlian menyogok dan menyuap para pejabat. Tidak ada yang lain. Maka pejabat mulai dari atas sampai bawah sudah terbiasa makan sogok dan suap’ Cina.

Lihat semua kasus korupsi yang terjadi di Republik ini, mulai dari kelas teri sampak kakap pasti melibatkan Cina. Mulai dari BLBI Bank Centuri, import daging sampai kelas teri semuanya melibatkan Cina. Sekarang hanya dengan jalan sogok dan suap Cina sudah menguasai Indonesia.

Di bagian lain, rakyat dihancurkan dengan cara cara kotor melalui pelacuran, hiburan dan narkoba. Minuman keras semua milik Cina Lihat pusat pusat pelacuran dan hiburan menjadi tempat peredaran narkoba di Jakarta. Siapa pemiliknya?

Pelacuran, hiburan malam, judi, narkoba semua mereka kontrol. Sampai sampai penjara pun menjadi pusat bisnis narkoba. Gembong-gembong narkoba di penjara semua Cina. Ini sangat jelas. Proyek menghancurkan kaum pribumi dan rakyat Indonesia mereka jalankan dengan menggunakan pelacur, hiburan, narkoba, dan minuman.

Ahok saat sejumlah orang menolak pelacuran, dia ingin membuat lokalisasi pelacuran, dan bahkan akan membuat sertifikasi pelacur, dan menolak larangan minuman keras di Jakarta. Semua tujuannya menghancurkan kaum pribumi dan rakyat Indonesia, persis seperti di Bangkok.

Tanah tanah di Jakarta menurut mantan Menteri Kehutanan MS Ka’ban, sudah 80 persen tanah di Jakarta di kuasai oleh Cina. Orang pribumi dan Betawi sudah digusur dan digantikan oleh Cina. Lihat mulai dari Jakarta Pusat, Jakarta Utara Jakarta Barat sampai Tangerang, serta adanya apartemen yang menjamur, semuanya penghuninya Cina pendatang.

Jakarta yang menjadi pusat perputaran ekonomi dan keuangan yang hampir 85 persen, semuanya sudah berada di tangan Cina Pusat bisnis, seperti Glodok, Mangga Dua, Kelapa Gading, Mall Ciputra, dan Mall Taman Anggrek, semuanya menjadi pusat ekonomi Cina. Bahkan, Tanah Abang dahulunya menjadi pusat ekonomi pribumi, sekarang milik Cina.

Semua asset dan sumber daya alam Indonesia menjadi milik Cina. Semua di mulai dengan ‘suap dan sogok’. Akhirnya Republik ini menjadi milik Cina. Seperti diungkapkan oleh DR.Sri Bintang Pamungkas, mulai dari Suharto, Abdurrahman Wahid, Mega, SBY, dan kemudian dikokohkan oleh Jokowi. Indonesia sudah menjadi milik Cina. Begitulah nasib Indoensia.

Anak keturunan pribumi bersiap siaplah menjadi budak dan kuli Cina, bukan menjadi majikan, berdaulat dan berkuasa di negeri sendiri. Nasib mereka lebih hina dari apapun. Mereka dikejar kejar seperti penjahat. Lihat nasib pedagang kaki lima, mereka diperlakukan tidak beradab mirip penjahat.

Lebih menyakitkan lagi, orang. orang Cina itu, eksklusif dan tidak mau bergaul dengan rakyat pribumi. Karena, mereka melihat rakyat pribumi golongan kelas tiga, seperti barang najis terhadap pribumi. Sungguh ironi.

Bangkitlah rakyat dan kaum pribumi bebaskan negerimu dari penjajahan dan perbudakan Cina. Jangan dibiarkan negeri ini menjadi jajahan Cina.

Kemiskinan dan kemelaratan bukan lah takdir tapi ada kondisi yang menciptakannya, yaitu para ‘taoke’ Cina.(sumber)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eighteen − three =

Rekomendasi Berita