by

Pendidikan Inklusif Bagi Semua, Termasuk Penyandang Disabilitas

RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA – Tahun ini adalah ulang tahun ke-10 Konvensi Hak Penyandang Cacat, yang diadopsi oleh Majelis Umum PBB pada tanggal 13 Desember 2006 dan mulai berlaku pada 3 Mei 2008.

Pendidikan inklusif penting bagi semua, termasuk penyandang cacat.  Pendidikan inklusif merupakan pusat untuk mencapai pendidikan berkualitas tinggi bagi semua peserta didik, termasuk mereka yang cacat, dan untuk pengembangan masyarakat inklusif, damai dan adil, pakar HAM PBB mengatakan dalam pedoman baru otoritatif pada Konvensi Hak Penyandang Cacat .  
“Jutaan orang penyandang cacat ditolak pendidikan, dan untuk lebih banyak, pendidikan hanya tersedia dalam pengaturan di mana mereka terisolasi dari rekan-rekan mereka,” para ahli dari Komite Hak Penyandang Cacat mengatakan dalam pedoman *, resmi disebut Komentar Umum, yang diterbitkan hari ini, Sabtu (3/9).

Pendidikan penyandang cacat sering berkualitas buruk, menetapkan harapan yang rendah dan membatasi peluang peserta didik, Komite mencatat. Sebaliknya, lingkungan belajar yang benar-benar inklusif menghargai kontribusi dan potensi para penyandang cacat, dan melengkapi mereka dengan hidup yang penting, bahasa dan keterampilan sosial.

Ketua Convention on the Rights of Persons with Disabilities (CRPD), Maria Soledad Cisternas Reyes mengatakan, pendidikan inklusif adalah penting tidak hanya untuk penyandang cacat tetapi masyarakat di mana mereka tinggal, karena membantu untuk memerangi diskriminasi, dan untuk mempromosikan keragaman dan partisipasi, Hak untuk pendidikan inklusif berarti mengubah budaya, kebijakan dan praktek di semua lingkungan pendidikan formal dan informal untuk memastikan pendidikan untuk semua peserta didik,
“Komentar Umum memberikan panduan untuk 166 negara yang telah meratifikasi Konvensi memenuhi kewajiban mereka di bawah Pasal 24, di mana negara harus menjamin suatu sistem pendidikan inklusif di semua tingkatan dan pembelajaran seumur hidup.” Ujar Soledad.

“Menempatkan siswa penyandang cacat di kelas mainstream tanpa disertai perubahan struktural, misalnya, organisasi, kurikulum dan strategi pengajaran dan pembelajaran, bukan merupakan inklusi,”Tambahnya..

Pendidikan bukan inklusif berfokus pada penuh dan efektif partisipasi, aksesibilitas, kehadiran dan pencapaian semua siswa, terutama mereka yang, untuk alasan yang berbeda, dikecualikan atau beresiko terpinggirkan.

Ini berarti seluruh sistem pendidikan, apakah negeri atau swasta, harus dapat diakses, termasuk bangunan, informasi dan komunikasi, materi pendidikan, metode pengajaran, penilaian, bahasa dan dukungan layanan, transportasi sekolah, fasilitas air dan sanitasi di sekolah, kafetaria sekolah dan ruang rekreasi.


“Mengaktifkan pendidikan inklusif membutuhkan transformasi sistem pendidikan dalam undang-undang, kebijakan dan pendidikan cara dibiayai, dikelola, dirancang, diajarkan dan dipantau.[Agung]

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

14 + 6 =

Rekomendasi Berita