by

PP 72 Tahun 2016 Menghindarkan BUMN dari Bancakan Politik

Arief Poyuono, Waketum Gerindra.[Nicholas/radarindonesianews.com]
RADARINDONESIANEWS.COM, JAKARTA – Akhir tahun 2016, Presiden Joko Widodo (Jokowi) meneken PP No.72 Tahun 2016 tentang Perubahan atas PP Nomor 44 Tahun 2005 tentang Tatacara Penyertaan dan Penatausahaan Modal Negara Pada BUMN dan Perseroan Terbatas. Tujuannya, untuk menguatkan kelembagaan dan mekanisme kerja BUMN

Pembentukan PP 72 Tahun 2016 merupakan langkah cerdas dan tepat dalam Tertib administrasi dan tertib hukum dalam setiap Penyertaan Modal Negara pada BUMN dan Perseroan Terbatas, berikut segala perubahannya menjadi sangat penting. Hal ini karena modal negara pada BUMN dan Perseroan Terbatas merupakan bagian dari kekayaan negara yang yang harusdipertanggung jawabkan pengelolaannya.

PP 72 tahun 2016 juga bertujuan untuk membuat BUMN lebih strategis dan taktis dalam melakukan aksi corporasinya ,dimana sebelumnya BUMN terlalu lambat dan kurang taktis dalam setiap melakukan aksi corporasinya ,seperti aksi korporasi untuk melakukan privatisasi yang mana sangat lambat akibat birokrasi yang harus menunggu persetujuan DPR akibat BUMN yang akan privatisasi kehilangan momentum untuk menarik modal yang banyak dari pasar modal akibat keterlambatan persetujuan privatisasi BUMN

Karena bukan rahasia lagi saat BUMN akan privatisasi untuk mempermudah privatisasinya banyak oknum DPR yang titip beli saham saat IPO masih ingat nazarudin anggota DPR yang mengeruk keuntungan dari IPO Krakatau steel dan banyak lagi

Belum lagi dana lobby lobby ke oknum anggota DPR yang harus disiapkan oleh BUMN yang akan melakukan privatisasi agar disetujui

Akhirnya banyak cost yang harus dikeluarkan BUMN yang akan melakukan privatisasi ,belum lagi kepada pemgamat pengamat ekonomi untuk membangun opini agar DPR meyetujui Privatisasi

Nah sekarang dengan terbit PP 72 tahun 2016 bukan hanya oknum oknum DPR yang kebakaran jenggot tapi juga pengamat pengamat ekonomi dan BUMN yang diuntungkan dengan status quo BUMN yang menolak PP 72 tahun 2016

Jadi PP 72 tahun 2016 ini bisa menghindarkan BUMN sebagai sumber bancaan selama ini

Nah terkait holding BUMN yang diatur dalam PP 72 tahun 2016 merupakakan langkah yang tepat Sejalan dengan makin besarnya peran BUMN sebagai instrumen Pemerintah dalam program pembangunan dan untuk menghadapi perkembangan perekonomian global seperti pemberlakuan Masyarakat Ekonomi ASEAN, Pemerintah telah berupaya melakukan peningkatan nilai, penguatan daya saing, perluasan jaringan usaha, dan kemandirian pengelolaan BUMN.

Namun demikian diharapkan pemerintah Joko Widodo juga harus profesional dalam penempatan top manajemen di BUMN dan jangan posisi top manajemen di BUMN seperti posisi komisaris ditempati oleh orang orang yang tidak kompeten ,jangan karena mantan relawan Joko Widodo saat pilpres yang tidak pernah kerja diperusahaan dan bermodal cuit cuit dan ketak ketik di medsos diangkat jadi komisaris padahal posisi komisarsi dalam sebuah corporasi profesional sangat penting dan menentukan dalam melakukan aksi korporasi

Nah kalau bermodal cuit cuit dan ketak ketik dimedsos diangkat sebagai komisaris ya sama saja Joko Widodo tetap menjadikan BUMN sebagai bancaan politik []

Comment

Rekomendasi Berita